OLIMPIADE 2020 JEPANG MENJADI NEGARA RAMAH TEKNOLOGI
OLIMPIADE 2020 JEPANG MENJADI NEGARA RAMAH TEKNOLOGI

Olimpiade Musim Panas 2020 atau dikenal sebagai Olimpiade ke-32, adalah acara olahraga internasional mendatang yang dijadwalkan akan diadakan di Tokyo, Jepang, dari 24 Juli hingga 9 Agustus 2020. Tokyo adalah kota tuan rumah Komite Olimpiade Internasional setelah mengalahkan dua kandidat lainnya yaitu Madrid, Spanol dan Istanbul, Turki.

Olimpiade Tokyo 2020 melakukan segala yang mungkin untuk merangkul warisan teknologi Jepang. Toyota, mitra resmi Olimpiade, memimpin kasus ini dengan apa yang disebutnya Proyek Tokyo 2020. Robot akan berada di latar depan dan akan menjadi pusat Olimpiade, termasuk robot tujuan khusus yang akan membantu selama acara.

Dikenal sebagai robot pendukung lapangan (FSR), mereka akan membawa tombak, tembakan, dan barang-barang lainnya yang dapat dilemparkan ke atlet di Stadion Olimpiade. Toyota berharap robot akan dapat mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk memulihkan barang, serta memfasilitasi beban kerja tim pendukung resmi.

"Ketika kami menjadi perusahaan mobilitas, kami memperluas upaya robotika kami untuk memberikan kebebasan bergerak kepada semua orang," kata Nobuhiko Kuga, kepala staf Pusat Penelitian Perbatasan Toyota, dalam siaran pers. "Mobilitas untuk semua" tidak hanya gerakan "fisik" seseorang atau sesuatu dari satu tempat ke tempat lain, tetapi juga termasuk navigasi "default" seseorang. "

"Ini memberikan lebih banyak peluang untuk mengalami hal-hal baru, bertemu dan berinteraksi dengan orang lain, atau" didorong secara emosional, "kata Koga.
Di luar FSR, pengunjung Olimpiade akan melihat banyak robot di acara mereka.

Miraitowa dan Someity siap menyambut tamu.

Akan ada maskot robot yang dikenal sebagai Miraitowa dan Someity, yang akan menampilkan kamera dan teknologi pengenalan wajah. Toyota mengatakan bahwa setiap maskot dapat mengenali orang-orang terdekat dan, begitu diidentifikasi, gunakan mata mereka untuk merespons dengan menunjukkan ekspresi yang berbeda.

Robot juga akan memungkinkan para penggemar untuk bertemu atlet favorit mereka. T-HR3, robot humanoid yang dikontrol manusia, dapat menghasilkan gambar dan suara peristiwa yang tidak dapat dicapai pengunjung di tengah hiruk-pikuknya. Selain itu, siapa pun yang menggunakan T-HR3 dapat mengalami kekuatan gerakan dan umpan balik kekuatan, yang memungkinkan mereka untuk berkomunikasi dengan dan atlet lima tinggi dan lainnya, merasa seolah-olah mereka benar-benar hadir secara fisik.

Juga akan ada robot yang dirancang khusus untuk acara proyeksi, seperti T-TR1. Robot ini akan memproyeksikan gambar pengguna dari lokasi yang jauh, robot akan membantu orang tersebut merasa lebih hadir secara fisik di lokasi robot," kata Toyota. Ini akan memungkinkan orang "secara fisik tidak dapat menghadiri acara seperti Olimpiade kesempatan untuk hadir secara virtual, dengan kehadiran di layar yang mampu berbicara di antara kedua lokasi."

Pelayan robot juga akan dipamerkan dalam bentuk Human Support Robots (HSRs) dan Delivery Support Robots (DSRs). Mereka dapat mengarahkan peserta ke tempat duduk mereka dan menawarkan minuman ringan dan minuman. Yang paling penting, ini dapat membantu peserta dengan masalah mobilitas mencapai kursi mereka.

Tidak ada Olimpiade berjalan mulus, karena penduduk Tokyo memiliki masalah dengan pemindahan rumah karena peristiwa tersebut. Namun pejabat Olimpiade berharap robot menjadi bagian dari kemegahan yang membuat peserta dan atlet senang. Pada 2017, para pejabat mulai menampilkan teknologi tinggi dengan mengumumkan bahwa semua medali acara akan diproduksi melalui ponsel daur ulang. Terlihat sangat menarik sekali dan tidak sabar untuk menanti kemeriahan Olimpiade 2020 di negara Jepang yang ramah teknologi.

Baca juga:

1 Comments

Post a Comment

Previous Post Next Post